Rabu,12 April 2017 12:16 WIB

Penulis: otomotifnet

Toyota Corolla Sprinter 1990, Kenangan Masa Kecil

  • Foto: KYN/otomotifnet

    Kenangan Masa Kecil

  • Foto: KYN/otomotifnet

    Setir Momo Eunos diklaim yang cukup sulit mendapatkannya

  • Foto: KYN/otomotifnet

    Interior bakal dilengkapi lagi pernik OEM-nya

  • Foto: KYN/otomotifnet

    Coilover D2 untuk suspensinya, bikin handling makin enak

  • Foto: KYN/otomotifnet

    Pelek Compe Rally diangap pas untuk tampilan yang lebih sporty

  • Foto: KYN/otomotifnet

    “Gue enggak bakal jual mobil ini, karena ini untuk Kayne,” ujar Willy. Mantap!

Memori waktu kecil yang membuatnya mencari dan membeli mobil ini

Jakarta - “Gue ingat waktu kecil dulu ikut bokap yang lagi meneruskan sekolah di Belgia tahun 1990 sampai 1996. Di sana teman bokap sering ngajak pergi naik Corolla Twincam Liftback.

Sejak itulah gue naksir berat dengan mobil ini,” ujar Willy Keraf membuka obrolan. Akhirnya begitu sudah punya uang sendiri, ia pun bertekad untuk membeli mobil ini. Hanya saja, mencarinya tak semudah itu. Di saat ia sudah mulai putus asa. “Lihat di Instagram @kedaibuiltup, ada Corolla Twincam Liftback dijual, langsung gue samperin,” ujar Willy bersemangat.

Nah, beruntungnya adalah ternyata mobil itu adalah Corolla Sprinter dengan beberapa perbedaan dari Liftback lokal. Wow! “Sebelum sampai di sana, malah sudah gue kasih DP duluan, takut keduluan orang, hahaha,” gelak ayah satu anak yang bernama Kayne ini. Kelar urusan surat-surat, mobil pun dibawa pulang.

“Nah, pas sudah di rumah otak gue langsung putar cari ide buat modifikasi,” tutur Willy. Mobil langka enggak boleh salah modif nih! Akhirnya ia memutuskan ganti warna dulu untuk menghilangkan identitas pemilik sebelumnya.

“Dari biru tua ganti jadi light blue dari Sikkens. Sekalian gue lengkapin parts yang enggak ada,” ujar pria yang bekerja di sebuah APM asal Jepang ini. Berikutnya pernik mulai dari emblem Sprinter di kap mesin, segitiga pilar C Sprinter, dan ganti gril Twincam GT C***. “Lebih banyak di interior,” tutur pria berkulit gelap ini.

Lalu dibantu oleh Praqasta, temannya yang juga pengguna Liftback, ia mengganti peleknya dengan Compe Rally ukuran 15x7 inci dengan ban Accelera ukuran 195/50R15. “Gue pengin tampil lebih sporty, pelek ini cocok dan pas banget menurut gue,” tukasnya.

Masuk kabin, nuansa biru menegaskan perbedaan dengan Liftback lokal yang berwarna abu-abu. Meski begitu, Willy menambahkan beberapa pernik OEM Sprinter. Seperti adjustable seatbelt depan belakang, cup holder dan coin holder.

“Yang cukup langka setir Momo Eunos dan karpet Sprinter ini, gue dapat dari Praqasta juga,” ujar pemukim di Kelapa Gading, Jakut ini. Keren! So far Willy sudah merasa puas dengan modifikasi yang dilakukannya saat ini. “Gue pengin mobil ini tetap ada sampai Kayne besar nanti, biar dia senang dengan mobil 1990-an juga, hahaha,” ucapnya.

Makanya, Willy juga berniat sekalian engine swap dengan 4AG-E black top sekalian, “Supaya enggak tanggung-tanggung modifikasinya,” tegasnya. Kayne benar-benar anak yang beruntung ya! * Kyn/otomotifnet.com

Plus: Tampilan jadi lebih sporty
Minus: Mesin masih standar

Data Modifikasi

Eksterior: Repaint Light Blue Sikkens, OEM Front Hood Sprinter Emblem, OEM Segitiga pilar C Sprinter, OEM Grill Corolla TC GT C***, OEM Sprinter Rear Garnish with built-in Fog lamp, OEM Sprinter Headlamp with built-in Fog lamp
Interior: OEM Sprinter Adjustable Seatbelt front and rear, setir Momo Eunos, OEM Sprinter Cup holder, OEM Sprinter Coin holder, OEM Sprinter Sun visor, OEM Sprinter Under tray, OEM Sprinter Retractable Mirror, OEM Sprinter Door handle, karpet OEM Sprinter
Pelek dan Kaki-kaki: Compe Rally 15x7 inci, ban Accelera 195/50R15, coilover D2  

 

 

EDITOR

rio

TERPOPULER

Top