Mobil - otomotifnet.com

LAST UPDATE

Tips Mobil

Senin, 26 September 2011 08:03 WIB

Transmisi Matik Susah Mundur, Harus Ekstra Teliti!

Penulis : Anton, Kl:X | Teks Editor : Bagja | Foto : KLX, Dok.Otomotif

JAKARTA - Emilia, sebut saja begitu, pemilik Nissan Livina X-Gear 2008, sempat menelpon redaksi OTOMOTIF dan mengeluhkan seputar transmisi mobil kesayangannya ini. “Kenapa tiba-tiba enggak bisa mundur, ya? Padahal posisi tuas perseneling sudah di ‘R’,” keluh pemilik Livina X-Gear bertransmisi matik ini.

 Sedikit endapan kotoran menyumpal langsung membuat matik 'hang'(kiri). Lakukan pengecekan volume oli matik secara berkala karena kurang oli bisa jadi penyebab mobil ogah mundur(kanan).
Saat dikonfirmasi ke bengkel resmi Nissan, transmisi perlu dibongkar terlebih dulu untuk memastikan masalahnya. “Menurut pihak bengkel, estimasi biaya bisa menghabiskan sekitar Rp 14 juta,” ungkap karyawati ini.

Menurut pihak bengkel resmi Nissan, problem gigi mundur tidak bisa bekerja normal, bisa disebabkan banyak faktor. Semisal saja, bagian control valve yang mengatur dan membagi tekanan oli transmisi, ketebalan pelat gesek/kopling, jumlah oli matik di bak penampung dan masih banyak lagi.

Hal senada terungkap dari Novi Feryanto, kepala bengkel Tunas Toyota Cawang, Jaktim. Kabel solenoid putus atau hilang setrum juga bisa jadi penyebab mobil ogah mundur. “Apalagi matik zaman sekarang banyak mengusung perangkat elektronik,” ujar Novi. 

Mau tak mau pemeriksaan intensif termasuk pada komponen solenoidnya sudah jadi keharusan. Paling tidak untuk memastikan tak ada endapan kotoran yang mengganjal.

“Bila setelah valve body dan valve control dibersihkan masih terdapat gejala slip, terpaksa overhaul total untuk memeriksa pelat kopling,” jelas Rio, Service Advisor Nissan TB Simatupang, Jaksel yang menangani keluhan Emil.

Pemicu terjadinya kerusakan pada gigi mundur ini, bisa jadi karena mobil jarang dipakai. Ada kecocokan bila melihat odometer Livina milik Emil yang total jarak tempuhnya hanya 50 ribuan km.

 Lakukan penggantian oli matik lebih awal dari yang seharusnya
Begitu tertutup kotoran sedikit saja, transmisi matik yang sangat mengandalkan tekanan fluida langsung ‘hang’ karena lubang-lubang pada valve body (valve control) sangat kecil.

Kalau mobil jarang dipakai, mengganti oli matik seharusnya lebih cepat dari yang direkomendasi buku servis untuk menghindari oksidasi dan menurunnya kualitas pelumas secara drastis. Kemungkinan lain yang sering luput seperti volume pelumas matik yang di bawah takaran, juga bisa menjadi penyebab. “Untuk bisa mundur, diperlukan kuantitas oli lebih banyak ketimbang untuk maju,” tutup Novi lagi.   (mobil.otomotifnet.com)

Berita Terkait

mobiltv

JW Player goes here

Forum Mobil