Mobil - otomotifnet.com

LAST UPDATE

Modif Mercedes-Benz C180 1994-1996

Minggu, 13 November 2011 14:02 WIB

Mercedes-Benz C180 Engine Check Jadi Galau

Penulis : Kl:X | Teks Editor : Bagja | Foto : Kelix


JAKARTA - Siapapun memahami, setiap parts di mobil bekas pasti memiliki usia pakai. Apalagi besutan dengan masa pakai belasan tahun. Tak terkecuali Mercedes-Benz C180 yang lahir 1994 silam.

Jangankan yang kini masih beredar di jalanan, varian compact car Mercy ini memang terlahir dengan kelemahan pada bagian electrical, khususnya engine harness alias kabel mesin.

Sama seperti sedan Jepang atau Korea yang memiliki wiring/ harness terpisah antara mesin dan bodi, C180 dibuat two-piece alias terpisah antara kabel mesin dan bodi.

Tak perlu menunggu hingga belasan tahun, memasuki usia 7-9 tahun, biasanya kabel mesin minta diganti. “Biasanya diawali dengan engine check yang menyala tanpa sebab,” kenang Soni Vincent dari klub Mercedes-Benz W202.

Saat dibawa ke bengkel untuk diagnostic check pakai alat khusus, baru ketahuan kalo sensor-sensor pada bagian mesin tak bisa mengirim sinyal ke ECU (engine control unit).

Logikanya, karena material kabel yang sudah tidak mumpuni, menyebabkan command berupa electric pulse dari sensor tak terkirim ke ECU. Berbuntut ECU akan membaca ada parts yang tidak berfungsi normal dan membuat engine check menyala.

Setelah harness diganti full set dengan produk genuine, lampu engine check langsung padam. “Saking seringnya pelanggan menanyakan kabel set untuk C-class W202, saya sampai stok di toko,” jelas Zachary dari Alfa Omega di Sawah Besar, Jakbar.

Harganya cukup terjangkau. Untuk produk genuine Mercy dibanderol antara Rp 4-6,5 juta belum termasuk ongkos pasang. “Sebenarnya bisa pasang sendiri tetapi pelanggan takut atau tak ingin beresiko,” jelas Zach, panggilan akrabnya.

Biaya pemasangan dipatok Rp 500 ribu dengan lama pengerjaan antara 1-2 jam saja. Baru ketahuan kalau kabel set lama banyak yang sudah getas atau terkelupas sehingga menimbulkan resistensi atau hambatan tinggi.

Sama halnya ketika Soni berencana pasang turbocharger untuk C180 miliknya, engine harness langsung diganti baru untuk mengeliminir ‘false alarm’. “Kalau enggak gitu, nanti peranti elektronik pendukung turbo yang kita salahkan padahal kabel yang sudah jelek,” jelas pengusaha kontraktor ini.

Efek lainnya, bisa berpengaruh ke ignition dan mass air sensor yang berhubungan dengan pembakaran. Kabel atau harness  yang sudah jelek berefek konsumsi bahan bakar melorot drastis karena pengapian dan command dari mass air sensor ke ECU untuk membaca suplai bahan bakar ke injektor berubah ‘galau’!

Makanya kalau sudah urusan wiring harness, anak klub sekalipun yang demen otak-atik bahkan sampai ngoprek, tak bisa berbuat banyak selain dari mengganti kabel set anyar.

Indikasi kelainan pada harness selain menunggu engine check menyala bisa dipantau pula dari konsumsi BBM yang mendadak boros atau asap knalpot yang menghitam pekat.

“Paling aman dan mudah adalah rajin bertandang ke bengkel yang memiliki engine diagnostic untuk Mercy C180, hitung-hitung cek kesehatan bak general check-up untuk mendeteksi kalau mobil kesayangan terjangkit kanker stadium dini,” kelakar Zachary.     (mobil.otomotifnet.com)

Berita Terkait

mobiltv

JW Player goes here

Forum Mobil