Mobil - otomotifnet.com

LAST UPDATE

Tips Mobil

Selasa, 24 Januari 2012 16:04 WIB

Lebih Mengenal Lampu Indikator di Speedometer, Agar Tetap Waspada

Penulis : Ben | Foto : Reza

 
Peringatan berupa tulisan pada MID biasa ada di mobil Eropa
JAKARTA - Beberapa waktu lalu, panel indikator tiap tunggangan boleh dibilang serupa. Selain jarum spidometer dan takometer (ada juga yang tidak memiliki, red), ada lampu-lampu berupa lambang baterai, rem parkir dan panah untuk lampu sein. Selain ada beberapa jarum lain seperti penunjuk bensin dan temperatur mesin (air radiator). Namun, mobil sekarang belum tentu sama. Secara umum ada perbedaannya.

BEDA WARNA
Seiring teknologi, lampu indikator pada panel instrumen pun mengalami perubahan. Ada yang bertambah dan juga berkurang. Seperti indikator airbag dengan lambang orang dan balon di depannya, lantas gambar mobil dengan jalur zig-zag (ESP atau Traction Control Off), serta gambar mesin (Engine Check).

Namun, ada yang berkurang, seperti pada beberapa tunggangan Eropa tak lagi menempatkan lampu berlambang baterai pada panel instrumennya, sementara pada beberapa mobil Jepang, tidak menempatkan jarum penunjuk temperatur mesin. Begitu pun indikator bensin, tak melulu menampilkan jarum analog, melainkan berupa garis-garis (bars).

 Warna kuning masih bisa digunakan, sementara merah kondisi darurat
"Lampu-lampu ini akan menyala pada saat kunci kontak pada posisi ON dan akan mati setelah mesin menyala," tutur Parman Suanda, Service Manager Plaza Toyota, cabang Tendean, Jaksel.

Tanda seperti gambar baterai tadi misalkan. Ketika mesin sudah menyala, semestinya lampu ini mati. Jika masih menyala berarti ada ketidak-beresan pada sistem pengisian baterai. "Indikator ini berguna agar pengemudi waspada dan segera bawa ke bengkel agar tidak merembet ke bagian yang lain," ungkapnya.

Sementara buat mobil yang tidak menampilkan gambar baterai itu, biasanya digantikan dengan peringatan tertulis pada layar MID, seperti pada BMW atau Audi, jika terdeteksi ada kerusakan di bagian tersebut.

Untuk suhu mesin, sudah cukup banyak yang hanya menggunakan indikator lampu pada saat mesin masih dingin (warna biru) atau mesin sudah terlalu panas (warna merah). "Saat warna biru berarti di bawah suhu ideal 86 derajat celcius. Sementara warna merah ketika di atas 92 derajat celcius," tukas Parman.

Tetapi patut dicatat, warna dari lampu-lampu indikator itu pun mengandung arti. Seperti warna merah, ketika menyala saat mesin sedang hidup, berarti pengemudinya harus segera mematikan mesin dan menghubungi bengkel untuk diderek. Tetapi, ketika warna kuning, pengemudi masih bisa menjalankan mobil untuk ke bengkel.   (mobil.otomotifnet.com)

Berita Terkait

mobiltv

JW Player goes here

Forum Mobil